Cloud Computing, Bagaimana Perkembangannya Sekarang?

Saya mungkin bukan pakar dalam hal ini, namun berbicara mengenai cloud computing, mungkin bisa dibilang bahwa cloud computing ini sudah ada jauh sejak lama. Sederhana saja, sejak kita mengenal internet, kita sudah menggunakan layanan seperti e-mail maupun messenger dimana kita hanya tahu bisa menggunakan layanan tersebut selama terkoneksi ke internet dan tidak peduli bagaimana sistem maupun server tersebut ada dimana. Itulah contoh nyata penggunaan layanan cloud yang sudah berlangsung sejak lama.

Seiring berjalannya waktu, cloud computing didiferensiasikan menjadi beberapa area dasar seperti IaaS (Infrastructure as a Services), PaaS (Platform as a Services), SaaS (Software as a Services), dan juga pengembangan lainnya yang menjurus ke solusi seperti DRaaS (Disaster Recovery as a Services), GPU as a Services/GPU Cloud Computing, IoT Platform SaaS, dan masih banyak lagi. Hal ini tidak terlepas dari majunya ekosistem digital yang pada akhirnya memaksa banyak orang maupun pelaku industri berbondong-bondong menjalankan Transformasi Digital. Banyak jargon yang kita kenal dalam periode ini seperti Industry 4.0, hingga sekarang yang sedang tren yaitu Metaverse.

Saya tidak akan bahas secara teknis tentang solusi-solusi yang ada karena materi tersebut sekarang mudah didapatkan di internet, tapi saya teringat bahwa pada tahun 2009 saya sempat bekerja di salah satu provider cloud lokal dan membangun layanan SaaS saat itu, serta pada tahun 2011 saya sempat mengikuti salah satu event di Singapore yang terkait Cloud Computing yang liputannya bisa dibaca disini: https://raymondxrays.web.id/2011/10/18/hp-media-event-inovasi-bisnis-cloud-dengan-hp-converged-infrastructure-marina-bay-sands-singapura-18-oktober-2011/

Jadi ceritanya, lagi iseng baca tulisan saya waktu itu, ada beberapa hal yang saya lihat seperti prediksi yang sudah menjadi nyata saat ini, seperti pertumbuhan bisnis Cloud Computing diakibatkan dari 3 hal yaitu Faktor Ekonomi, Faktor Sosial dan Faktor Perubahan Teknologi. Faktor Ekonomi, ini sangat jelas bahwa dari dulu sebuah divisi IT selalu dianggap sebagai Cost Center, jadi seiring berjalannya waktu IT dituntut untuk menjadi profit center dan disinilah Cloud Computing mempunyai peranan yang bisa mengubah CAPEX menjadi OPEX. Faktor Sosial, kita lihat bagaimana kita melakukan kegiatan sehari-hari saat ini, serba online baik dari belanja, booking transportasi, layanan medis, dll semua praktis dari gawai yang kita punya. Faktor Perubahan Teknologi, ini jelas menjadi penggerak, dimana untuk mewujudkan itu semua, perkembangan teknologi sangat berperan dalam hal ini, contoh sederhananya adalah virtualisasi, dimana sebuah sistem besar tidak lagi equal dengan banyaknya jumlah hardware yang digunakan, apalagi virtualisasi jaman sekarang bukan hanya berbicara mengenai komputasi saja melainkan juga jaringan, penyimpanan data, dll.

Kemudian mengenai prediksi bahwa RRC menjadi market terbesar kedua di dunia untuk data center, kalau kita melihat sekarang, dominasi RRC di market data center dan cloud computing juga besar dan bersaing dengan penyedia layanan cloud computing global.

Bagaimana dengan pemain lokal? Umumnya pemain lokal sering dipandang sebelah mata, namun sejatinya mulai banyak pemain lokal yang serius di bisnis cloud computing ini, dan ada juga pemain lokal yang mempunyai arsitektur mirip dengan pemain global. Jadi secara solusi yang ditawarkan bisa dibilang cocok untuk kebutuhan perorangan maupun perusahaan hingga skala enterprise. Jika pemain global punya arsitektur Multi Region dan Multi Zone, maka pemain lokal saat ini sudah ada arsitektur Multi Zone. Keuntungan yang bisa didapat dari arsitektur Multi Zone ini adalah pengguna bisa menempatkan/menggunakan layanan pada 2 zona atau lebih sehingga pengguna mempunyai backup maupun replikasi yang menjaga uptime dari sistem mereka.

Lalu bagaimana dengan tantangan yang dimiliki pemain lokal? Kalau saya lihat, masih sama dengan 10 tahun lalu dimana masih banyak yang meragukan kualitas penyedia lokal, padahal dengan teknologi IT yang ada sekarang, kualitas yang dipunyai penyedia lokal tidak kalah dengan pemain global dengan nama besar. Jadi kembali ke pengguna, bisa mencoba terlebih dahulu layanan dari penyedia lokal, jika cocok ya lanjut. Saya pun menggunakan web hosting dari penyedia lokal dan sejauh ini performanya sangat baik untuk kebutuhan saya.

Cloud Computing masih akan terus berkembang ke depannya, kita tidak tahu akan ada solusi apa lagi dalam 10 tahun ke depan, namun bisa saya bilang bahwa Cloud Computing sudah menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari, bahkan sejak lama tanpa kita sadari, tinggal bagaimana bisa memanfaatkan dengan baik.

Akhir kata, ini hanya sekedar coretan saja dari sudut pandang saya selama mencari nafkah di industri IT.

Salam,

Raymond

Leave a Reply

Your email address will not be published.